Dimalam yang indah, dimana bintang-bintang bertaburan dan bulan pun tersenyum ria. Ada seorang cowok yang namanya Dev lagi duduk termenung memandangi langit dengan pikiran yang melayang.

“ uh…….
Kenapa ya Allah hanya memberikan gua kepintaran dan kekayaan, tapi Allah gak memberikan gua cinta, sampai sekarang aja gua belum pernah pacaran dan merasakan cinta. Padahalkan gua udah SMA, sedangkan teman-teman gua aja udah ada yang pacaran. Kenapa gua belum ya Allah. ”
{ keluh Dev dihati nya }

Didalam pikiran yang melayang, Dev dibangunkan dari lamunannya oleh kakaknya.

“ Dev……
kok ngelamun sendirian sich diluar, pake bilang-bilang Allah gak beri lo cinta lagi, gak baek tau. Lebih baek kamu percaya aja kalau suatu saat cinta itu mendatangi kamu. Ya udalah Masuk yuk, ntar kesambet setan baru tau rasa loh. ”
{ kata kakaknya kepada Dev }

Ke esokan paginya di sekolah Dev SMA Tunas Bangsa, di hebohkan dengan kedatangan anak baru. Anak baru itu adalah seorang cewek cantik, pintar dan perpect dipandang mata. Ia adalah pindahan dari Bandung.
Ketika cowok-cowok mengetaui hal itu, semua cowok-cowok berhamburan ke kelas cewek baru itu, kecuali Dev. Dev gak ikut temen-temennya buat pergi dekatin cewek cantik itu, karena Dev gak punya keberanian. Itulah salah satu faktor yang membuat Dev sampai sekarang gak punya pacar. Ya walau pun dihati Dev sebenarnya juga ingin mengetaui bagaimana wajah cewek itu, secantik apa sich dia.
3 hari berlalu, hingga seminggu pun juga ikut berlalu, Dev juga gak pernah tau bagaimana wajah anak baru itu. Sampai suatu ketika dikantin ada suatu insiden terjadi, sampai akhirnya Dev bertemu dan bertatap mata juga dengan anak baru itu. Dev dengan Luna itulah nama anak baru itu, gak sengaja tabrakan saat ingin duduk di meja yang sama.

“ oops…….
Maaf ya, gua gak sengaja, jadi kotor ya baju loe? ”
{ kata Dev sambil membersihkan makanannya yang jatuh }

“ oh….
Gak papa kok..”
{ jawab Luna sambil ninggalin Dev }

Setelah bertabrakan tadi, pandangan mata Dev dari Luna pun gak pernah lepas, sampai-sampai Luna yang dah pergi jauh dari dia pun masih dilihatnya.
“ woi….
Lihatin siapa loe, samapi segitun ya? ”
{ sapa temanya Dev yaitu Sandro }

“ hei…
Gua lagi lihatin cewek yang baru keluar itu loh ”
{ jawab Dev }

“ oh…..maksud lo Luna? ”
{ Tanya Sandro }

“ apa jadi nama nya Luna? ”
{ respon Dev }

“ ya…….
Namanya Luna. Dia kan anak baru yang membuat satu sekolahan kita geger karena kecantikannya. ’
{ kata Sandro }

“ oh……. jadi dia ya. Cantik banget ya? ”
{ puji Dev }

“ hello….. baru sadar ya? Kemana aja sich.
{ kata Sandro yang menyindir temanya itu }
Makanya jangan kuper donk. ”

Sejak saat pertemuan itu, Dev udah langsung memendam rasa buat Luna. Karena Dev gak punya nyali untuk dekatin Luna langsung. Dev hanya memperhatiakan Luna dari kejauhan saja. Saking jatuh cintanya Dev dengan Luna, sampai-sampai Dev mengetaui semua hal yang dilakukan oleh Luna dan kesukaannya.
Pada suatu hari Luna lagi duduk santai di taman sekolah dengan asyic lagi baca-baca buku. Dari kejauhan ada Dev yang lagi memperhatikan Luna. Dev yang lagi asyic-asyic nya melihatin Luna, tiba-tiba ia di kagetkan dengan kedatangan temanya yaitu Sandro.

“ woi….
Ayo lagi lihatin siapa loe? Serius banget sich kayaknya, lagi dapatin objek buat penelitian ya? ”
{ Tanya Sandro }

“ eh……lo Sandro,
ngagetin gua aja. Gua tuh lagi lihatin Luna. Bukan objek buat penelitian ”
{ jawan Dev }

“ lihatin Luna, ngapain lo lihatin dia? Lo suka ya ma dia? Kalau loe emang suka ma dia, lebih baek loe dekatin dia langsung. Bukan kayak gini, Cuma lihatin dari jauh, apa gunanya? Rugi ma iya, buang-buang waktu tau gak. lebih baek lo dekati dia deh. ”
{ kato Sandro }

“ ehem….
Ya sich gua suka ma dia, tapi lo kan tau ndiri, kalau gua tu jelek, kuper, kutu buku lagi. Mana mau sich dia ma gua.”
{ desah Dev kepada Sandro }

“ kalau itu ma, gua da tau gak perlu lo ingatin lagi. Tapi kalau lo gak mencoba, loe gak bakalan tau apa reaksinya. Sebagai temen loe satu-satunya pless yang paling ganteng, nyaranin lo buat dekatin Luna secara langsung. Apa lagi kan loe udah 2 minggu kayak gini terus. Perhatian yang jelas. Ayolah……”
{ bujuk Sandro )
“ gitu ya…….
{ jawab Dev }

Mendengar nasehat temanya,
Dev jadi bertekat buat berani dekatin Luna secara langsung.

***
Ke esokan paginya, Dev berniat untuk menemui Luna ke kelasnya. Luna adalah adik kelasnya Dev. Dengan hati yang gugub dan berdebar Dev melangkahkan kakinya masuk ke kelas Luna dengan berniat kenalan dan berjabat tangan.
Luna yang lagi ngumpul bareng temanya di kagetkan dengan kedatangan Dev sich anak cupu, kutu buku.

“ hei…….
Kamu Luna ya, kenalin nama gua Dev, gua anak kelas 1X. ”
{ tegur Dev }

“ hei juga……
Ya bener aku Luna. Da perlu apa ya??”
{ Tanya Luna }

“ gak, gua Cuma mau kenalan aja kok ma lo”
{ jawab Dev }

“ ha……ha…….ha ”
{ Luna dan temannya tertawa mendengar perkatan Dev tadi }

“ wiss…..diam
Apa lo mau kenalan ma gua??
Eh……
Boleh sich, lo boleh kenalan ma gua, jangankan kenalan jadi teman juga boleh. Tapi ada syaratnya, yaitu lo pergi beliin gua es krim dulu. Gimana mau gak??? ”
{ kata Luna dengan suara yang sedikit meninggi }

“ apa…..
Beneran gua boleh jadi teman lo..
Ok….gua bakalan beliin lo es krim. Tunggu ya… ”
{ Tanya Dev }

“ ya……
Beneran. Cepeten deh lo pergi beliin ga. ”
{ jawab Luna }

Dengan hati yang berbunga-bunga Dev pergi membeliin es krim buat Luna sang pujaan hati, sejak kejadian itu Dev udah mulai dekat dengan Luna. Saking dekatnya Dev terkadang di manfaatin oleh Luna. Sampai-sampai uang jajan Dev habis sebelum waktunya. Sampai suatu ketika Dev ditegur oleh sahabatnya Sandro. Karena sandro melihat Dev udah bener-bener dimanfaatkan.

“ hei Dev…
Sibuk banget sich gua perhatiin akhir-akhir ini? Dan gua lihat, lo berubah deh. Kenapa tuh???. Oya gua mau ngomong sesuatu ma lo. ”
{ Tanya Sandro }

“ mau ngomong apaan sich ?? ”
{ kata Dev yang sembari menanya }

“ lo gak nyadar ya Dev, kalau lo tu Cuma di manfaatin ma Luna. Lo sadar donk, coba lo pikir, lo disuruh beliin lah, beliin itu lah. Tapi apa, lo tu gak dianggap sama sekali ma dia. Udah deh stop dekatin dia dan stop dimanfaatin dia. Luna tu gak baek buat lo. ”
{ nasehat sandro }

“ San bukanya lo yang curuh gua buat dekatin dia, kenapa sekarang lo nyuruh gua tuk jahuin dia… ”
{ Tanya Dev }

“ iya emang gua yang nyuruh, tapi bukan kayak gini jadinya. Gua perhatiin Luna tu gak baek buat lo. ”
{ jawab Sandro }

“ oy tadi lo bilang gua berubah, kayaknya gak deh.
Eh…..
Gua bilangin ya, kalau mau ngomong itu, di pikir dulu, jangan asal maen keluar aja. Lo tu gak boleh nilai orang dari luarnya aja apa lagi seburuk itu. Gua tau kalau Luna itu juga suka ma gua. Bukan dia manfaati gua, ngerti lo. ”
{ kata Dev dengan suara yang keras }

“ ok kita buktiin aja siapa yang bener antara kita. Lebih baek loe ungkapin perasaan lo ma dia dan lo dengar apa jawab nya. ”
{ kata Sandro sambil ninggalin Dev }

“ ok……
Loe lihat aja gua pasti bener. ”
{ teriak Dev }
“ buktiin aja dulu ”
{ balaz Sandro }

Mendengar kata-kata dari sahabatnya itu, Dev jadi terduduk terdiam dan pikiran yang melayang. Sampai akhirnya Dev nurutin kata Sandro buat ungkapin perasaannya. Untuk buktiin siapa yang benar antara mereka. Karena da terlalu lama Luna memberi Dev harapan dan perintah-perintah.
Ke esokan paginya Dev dengan seikat bunga pergi menemui Luna yang lagi duduk sendirian. Dengan hati yang t’ karuan Dev mengungkapkan perasaannya, dengan muka yang merah ia berkata :

“ hei luna….
Eh….langsung aja ya
Gua mau ngungkapin perasaan gua ma lo, jujur sejak pertama gua bertemu lo, gua da langsung suka ma lo dan dihari ini gua mau bilang lo mau gak jadi pacar gua?? ”
{ Tanya Dev kepada Luna atas perasaanya tadi

“ apa…..
Hello lo gak salah ngomong tuh, lo sadar donk lo tu siapa, lo tu hanya sich cowok kuper, kutu buku yang gak penting. Lo gak punya kaca ya dirumah??? ”
{ jawab Luna }

“ gua punya kaca kok dirumah. Apa maksud lo ngomong gitu? Jadi selama ini apa tujuan loe nyuruh gua buat nurutin semua kemauan lo?? ”
{ Tanya Dev dengan heran setelah mendengar jawaban Luna tadi }
“ ya…….
Gua fikir mubazir aja nolak rezeki. Ya gua manfaatin aja lo dan gak lebih. ”
{ jawab Luna dengan santai }

“ apa loe bilang, loe hanya manfaatin gua. Jadi selama ini gua ketipu ama lo. Hanya berapa persen gua di hati lo? Sampai segitunya lo jawab pertanyaan gua. ”
{ Tanya Dev lagi }

“ ya hanya sekitar 15% lah. Karena lo bukan tipe gua. Loe tu miskin, kuper lagi. Ya udah ya gak penting deh, gua mau pergi nich ”
{ jawab Luna sambil pergi ninggallin Dev }

Mendengar jawaban itu Dev hanya bisa menggenggam tangan tanda kekesalannya. Setelah ia ditinggal Luna, Dev pergi juga dari kelas itu dan pergi ke gudang sekolah. Disana Dev melampiaskan kemarahannya.

“ ah….brensenk
Kenapa sich semuanya jadi kayak gini. Jadi selama ini dia hanya manfaatin gua. Ya Allah kenapa sich nasib gua seburuk ini. Apa sich salah gua, kenapa sich Allah gak ciptain gua sebagai cowok ganteng aja. ”
{ kata Dev sambil teriak dan menendang kaleng yang ada didekatnya }

Saat Dev menendang kaleng itu gak sengaja mengenai sebuah meja tua dan di saat itu sebuah buku terjatuh dari atas meja itu. Karena hal itu membuat Dev kaget dan langsung pergi melihat apa yang terjatuh tadi.

“ apaan nich, buku!!! Buku apaan ya….
‘Cara kongkrit buat naklukin dia’
By v3
Buku apaan nich ya??? Ya udah lah gua bawak pulang aja deh. ”
{ kata Dev sambil keluar membawa tuh buku}

Setelah Dev mengeluarkan semua kekesalannya, Dev merasa sedikit tenang dan ia pun pergi ninggalin gudang sekolah dan pergi menuju kantin sambil membawa buku yang ia temukan digudang tadi.
Sesampainya dikantin Dev langsung pesan minum dan duduk sendirian bak orang prustasi dengan pikiran yang melayang pergi.

“ woi…….
Ngapain lo, pagi-pagi da ngelamun. ”
{ tegur Sandro sambil minum minuman Dev }

“ eh….lo,
Gua lagi patah hati nich, gua baru sadar kalau gua hanya di manfaatin ma tu cewek.. ”
{ jawab Dev }

“ maksud lo Luna??? ”
{ Tanya Sandro }

“ iya, trus siapa lagi.. ”
{ jawab Dev }

“ hua….ha…ha…….ha
Berarti gua yang menang donk
Ha…….ha……ha.
Tu makanya dengarin donk nasehat gua. Benerkan apa yang gua bilang kalau Luna tu gak baek buat lo pless hanya manfaatin lo dan trus apaan tuh yang lo pegang??? ”
{ Tanya Sandro }

“ oh….
Gak tau nich buku apan, tadi gua temuin di gudang sekolah. ”
{ jawab Dev }

“ ngapain loe di gudang sekolah??? ”
{ Tanya Sandro }

“ he……..he…..he
Gua melampiasin kemarahan gua disana trus gak sengaja deh kaleng yang gua tendang jatuhin nich buku. ”
{ jawab Dev sambil malu-malu }

“ sini gua lihat, kayaknya nich buku baru deh, ya sekitar 2 tahun, 3 tahun gitu. Tapi kenapa ya nich buku ada digudang sekolah. Bukannya disana hanya tempat buku-buku tau. Tapi kayaknya buku ini menarik deh judulnya aja
‘ Cara kongkrit buat naklukin dia ’
By v3
Boleh nich kayaknya kita baca trus kita pelajari ”
{ kata Sandro kepada Dev }

“ buat apaan???? ”
{ Tanya Dev }
“ ya buat naklukin cewek yang udah nolak lo dan buktiin sama dia kalau lo bisa bikin dia jatuh cinta sama lo dan buat lo ada 100% di hatinya. Gimana??? ”
{ jawab Sandro yang sembari menanya }
“ eh…….
Kayaknya makasih deh, gua mau tu cewek mencintai gua apa adanya. Bukan karena ketampanan or pun kekayaan setelah gua baca tu buku. Karena bagi gua ketampanan dan kekayaan bukan segalanya. ”
{ jawab Dev }

“ emang……
Tapi kalau mencoba gak papa kan?? ”
{ Tanya Sandro }

“ gak deh makasih…… ”

Setelah mereka berbicara sambil berdebad Dev pergi ninggalin Sandro. . sejak kejadiaan itu Dev selalu menyendiri, selalu kelihatan sedih dan selalu seperti orang yang putus asa. Temannya Luna selalu melihat hal itu. Samapi akhirnya karena teman-teman Luna kasihan melihat Dev akhirnya Mereka pergi nemui Luna untuk membicarakan tentang Dev.

“ hei Luna.. ”
{ tegur salah seorang temennya Luna }

“ hei……..
Duduk-duduk. Kalian mau pesan apa, pesan aja biar gua yang bayarin ”
{ jawab Luna ]

“ ah……makasih.
Kedatangan kami kesini Cuma mau bilang sama lo, emang lo gak kasihan ya ma Dev? Loe gak lihat ya Lun, Dev tuh sedih banget gara-gara lo tolak. ”
{ Tanya Della temannya Luna }

“ biarin aja, siapa suruh dia suka ma gua. Habis dia tu culun sich kuper lagi dan parahnya dia tu gak tajir bok. ”
{ jawab Luna }

“ Luna, emang selama lo jalan ma dia, lo gak di belajain ma dia? Di belanjainkan, semua keinginan lo diturutin, sampai-sampai dia tu kayak kacung tau gak lo buat. Loe ingat donk pengorbanan dia sama lo, lo masih punya hatikan. Ya paling gak nya lo gak perlu jawab kayak gitu. ”
{ nasehat Della kepada Luna }

“ ah…….
Udah deh, gua bosan dengerin nama dia, lebih baek kita hefan-hefan sekarang. ”
{ jawab Luna }

“ terserah loe deh, gua ma temen-temen Cuma mau nasehatin lo aja. Jangan sampai lo nyesel ya. Karena menurut kami semua, terutama gua sebanyak itu cowok yang dekat ma lo, kayaknya hanya dia deh yang tulus ngelakuin semuanya”
{ nasehat Della }

“ duh…..udah deh,
Kalau lo suka ma dia, lo ambil aja dia. ”
{ respon Luna }

“ maaf gua bukan suka ma dia, gua Cuma kasihan ma dia. Lo ngerti
{ jawab Della sambil ninggalin Luna }

Setelah Luna di nasehatin ma sahabat-sahabatnya, Luna hanya biasa-biasa aja, malah dia gak merespon nasehat sahabatnya itu.
Luna memang cantik, sebagai siswa baru ia sudah cukup populer dikalangan kakak-kakak kelasnya. Karena kecantikannya ia jadi salah satu primadona SMP 21 di Jogjakarta. Dimana itu adalah salah satu SMP terfaforit di Jogjakarta. Ia juga banyak sekali penggembarnya bukan hanya Dev, yang laen juga berusaha mendapatkan cintanya Luna.
Beda halnya dengan Dev, Dev hanya seorang cowok culun, kuper tapi jenius. Kalian pasti gak bakalan percaya kalau melihat bagaimana penampilan Dev yang ternyata adalah salah satu anak orang terkaya di Indonesia. Ia sich Dev gak pernah bilang-bilang hal itu, makanya gak ada cewek yang mau dengannya, termasuk Luna.
So pasti Luna akan lebih memilih cowok yang tajir ples….plesss ganteng and gaul. Karena Luna cantik, Luna pun mendapatkan banyak perhatian, otomatis pacar Luna berjejeran. Setiap malam minggu Luna selalu berganti pasangan. Melihat hal itu, hati Dev semakin tambah sakit, tapi apa daya Dev hanya diam melihat itu semua.

***

Di pagi hari yang cerah Dev lagi duduk santai sendirian di taman sekolah. Ia memandangi Luna dan pacarnya lagi duduk di taman itu juga. Dev selalu melihat mereka berdua. Sampai suatu ketika, ada yang ganjil di perasaan Dev dan yang ia lihat. Laki-laki yang bersama Luna itu mencoba melakukan hal yang mencurigakan, karena laki-laki itu mencoba mendekati Luna secara perlahan……lahan…….lahan sampai akhirnya Dev melihat kalau cowok itu sedang mengeluarkan pisau yang ingin menesukkan kepada Luna, dengan segera Dev berlari mendekati Luna, pisau pun melayang dan akhirnya pisau itu berlabuh di perut Dev, demi membela Luna Dev rela mati deminya.
Mengetaui hal itu, Luna langsung berteriak mintak tolong dengan sekeras-kerasnya. Dengan seketika semua siswa yang sedang berada di taman itu langsung mendekati Luna dan mengetaui Dev berlumuran darah Dev pun langsung di bawa ke rumah sakit. Luna berlari menemui Sandro sahabat Dev untuk memberi taui apa yang terjadi terhadap Dev. Mengetaui hal itu Sandro segera pergi ke rumah sakit tapi beda halnya dengan Luna, Luna gak ikut bersama Sandro malah ia pulang ke rumahnya.
Satu hari………………dua hari……………….tiga hari
Dev dirawat dirumah sakit karena Dev mendapatkan tusukan pisau yang sangat dalam membuat Dev harus lebih lama dirawat di rumah sakit. Selama Dev di rawat di rumah sakit Luna gak pernah sekali pun melihat Dev. Sampai akhirnya teman-teman Luna jadi kesal melihat tingkah laku temannya itu dan mereka pun menemui Luna.

“ Lun, lo gak pergi lihatin Dev di rumah sakit? Kayaknya gua gak pernah lihat loe deh lihatin dia ”
( Tanya Della )

“ ngapain ???? ”
( kata Luna yang balik Tanya )

“ ya buat ngucapin trima kasih lah, loe tu mikir donk, dia tu udah nyelamatin loh, kalau dia gak ada, mungkin loe lah yang sedang di rawat di rumah sakit.
( nasehat Della kepada Luna )

“ gua kan gak nyuruh dia buat nyelamat gua ”
( jawab Luna )

“ ah loe Lun,,,,
lo bener-bener gak punya hati ya. Loe mikir donk dan loe rasakan, berapa besarnya pengorbanan Dev demi loe, mulai dari dia rela menjadi kacung buat loe, trus lo juga manfaatin dia dan sekarang dia rela mati hanya buat loe. Loe fakir itu donk. Lo masih punya hati kan, ngapain lo ngumpul-ngumpul disini, hefan-hefan gak jelas, sedangkan Dev sedang meregang nyawa karena loe. Asal loe tau ya sebanyak tu cowok yang dekat sama loe sampai pacar loe yang sekarang, kayaknya hanya Dev deh yang melalukan semuanya dengan ikhlas, hanya Dev lah yang mencintai loe dengan tulus San, lo fakir itu donk.
Sekarang gua Tanya samo loe, cowok loe yang sangat-sangat loe bangga kan itu, apa dia lebih baik dari pada Dev??? Kalau loe fakir, lo salah San, gua bias buktiin samo loe, kalau cowok loe tu hanya manfaatin loe aja ”
( kata Della dengan nada yang sedikit emosi )

“ ah…..
udah deh,,,, loe jangan buat fitnah disini, Cuma karna ingin belain Dev loe jadi berubah kayak gini. Ah kalian semua udah gak asyik lagi.. gua gak percaya dengan ucapan kalian ”
( kata Luna )

“ kalau loe gak percaya,,, ayo ikut gua ”
( kata Della sambil membawa Luna ke suatu
tempat )

Di saat Luna dibawa Della, Luna gak tau mau dibawa kemana oleh Della. Sampai akhirnya Della berhenti di sebuah taman, dimana disana ada pacar Luna yang lagi berduaan dengan cewek lain. Dengan seketika Luna kaget melihat itu semua.

“ loe lihat Lun, cowok yang loe bangga-bangga kan ternyata hanya manfaatin loe dan malah selingkuh di belakang loe, gimana rasanya??? Sakit kan, begitu juga yang dirasakan Dev, malah mungkin lebih sakit. ”
( kata Della dengan suara yang sedikit menyindir )
Tanpa mendengar lebih lanjut perkataan Della Luna langsung pergi ketempat pacarnya itu, dengan hati yang sangat hancur Luna beranikan melangkahkan kakinya ketempat pacar yang telah ingin membunuhnya itu dan ia berkata

“ brensek loe ya,,, jadi ini,, tingkah laku loe dibelakang gua, setelah loe mau bunuh gua, dan sekarang loe selingkuh di belakang gua dan trus loe juga manfaatin gua, bagus ya. Bajingan loe….”
( kata Luna yang sambil menangis dan memukul-mukul pacarnya itu )

Respon pacarnya hanya diam dan berkata “ maafin aku ”
Tanpa memperdulikan perkataan pacarnya, Luna langsung pergi meninggalkan pacarnya itu. Sejak kejadian itu Luna jadi sering ngelamun. Selama satu minggu Luna gak masuk sekolah, alasannya sich sakit, padahal Luna hanya terpuruk dengan semuanya.
Hari demi hari Luna melaluinya dengan memikirkan dan merenungkan kesalahanya yang telah ia perbuat kepada Dev. Ia menyadari kalau Dev bener-bener cowok yang baik dan ia telah salah memperlakukannya. Sampai suatu pagi Luna memutuskan untuk pergi mengunjungi Dev di rumah sakit. Di depan pintu , Luna berdiri dengan hati yang takut bercampur malu dengan seikat bunga dan sekeranjang buah Luna menghampiri Dev. Ketika Dev melihat Luna, Dev kaget dan bercampur hati yang gembira dengan senyum yang bahagia Dev menyambut kedatangan Luna.

“ hai Dev…….
Gimana kabarnya?? Apa da mendingan??
Maaf ya gua baru jenguk loe. ”
( sapa Luna dengan nada suara yang gugup )
“ hei juga Lun,,,,
Keadaan gua da mendingan kok,, gak papa kok San, loe da datang ja gua da senang banget. ”
( jawab Dev dengan nada suara yang gembira)

Setelah mereka saling sapa, lama kelamaan suasana pun mulai mencair. Suasana akrap pun mulai terjalin. Hari itu benar-benar menyenangkan akhirnya suasana yang di harap-harapkan oleh Dev itu pun telah terjadi.
Selama 1 minggu suasana itu terjadi, benih-benih cinta pun mulai tumbuh di hati Luna. Luna bener-bener merasakan cinta yang diberikan Dev. Sampai Dev keluar dari rumah sakit pun Luna masih mau menemani Dev. Itu berarti Luna bener-bener mulai suka kepada Dev. Sampai akhirnya di suatu malam yang sangat indah dibawah rembulan yang sangat terang benderang. Di saat itu dengan hati penuh yakin Luna mengungkapkan perasaannya kepada Dev dengan harapan Dev akan menerima.

“ Dev….
Thank’s ya atas semuanya, sekarang gua sadar hanya loe lah, yang memberikan gua cinta dengan tulus. Seharusnya gua sadar itu sebelum gua nyakitin loe dan sekarang gua juga ngerti kalau kekayaan dan ketampanan bukan segalanya dan itu juga bukian jaminan kalau kita bakalan bahagia dan sekarang gua Cuma mau bilang kalau dihati gua 100% ada loh.”
( kata Sannti yang mencurahkan perasaan yang ada di hatinya )

“ lo beneran Lun, lo gak lagi mempermainkan gua kan???, berarti sekarang kita pacaran donk. Soalnya kan gua suka banget sama loe.”
( Tanya Dev kepada Luna dengan nada suara yang sangat senang )

“ya… kita sekarang pacaran…”
( jawab Luna )

Dengan hati yang bahagia Dev langsung memeluk Luna dan mereka pun menetapkan tanggal 7 oktober 2008 sebagai hari jadian mereka. Suasana pun di malam itu sangat-sangat membahagiakan. Semua yang di impikan dan di harapkan oleh Dev si cowok culun, kutu buku tapi jinius itu sekarang bener-bener telah terjadi.
Eehmm.. sebenarnya sich kalau di lihat-lihat Dev itu gak buruk-buruk amat sich, cukup sedikit di meke over, pasti dia bakalan kren and cool habis. Sayangnya sich,,, dia gak bisa membuat gayanya seperti cowok-cowok lain. Gimana gak menurut kalian udah putih, rapi jenius lagi.. pasti kren jika dirubah gaya nya.
Dengan rembulan yang menyinari mereka,, angin yang menyejukkan suasana, membuat mereka tidak menyadari kalau malam telah sangat larut. Setelah mereka menyadari itu, mereka pun langsung pulang dan beristrirahat dengan harapan besok bakalan hari yang indah.

***
Ke esokan paginya..
Hari ini adalah hari minggu yang cerah. Dengan pakaian yang sudah rapi. Dev bersiap mengantarkan buku yang ia temukan di gudang sekolah kemaren, kepada pemiliknya yang sekaligus penulisnya yaitu V3. dengan bekal yang matang yaitu alamat rumah saich V3 Dev bersiap untuk pergi mengantarkannya. Gak beberapa lama ia mengendarai motornya, Dev pun akhirnya sampai dirumah V3. yaitu di jln cinta no 21. dengan hati yang sangat gembira ia pun mengetuk pintu rumah V3. mendengar ada ketukan pintu, V3 yang tinggal di rumah itu sendirian pun menghampiri dan membuka pintu. Saat V3 membuka pintu, V3 melihat sesosok cowok asing di depan matanya. V3 pun bertanya-tanya.

“ maaf anda siapa ya??? Eehh dan cari siapa??? ”
( Tanya V3 )

“ ehh…. Saya Dev kak, kenalin. kedatangan saya ke sini, saya mau cari kak V3, kak. Apakah bener ini rumah kak V3, yang dulunya bersekolah di SMA Tunas Bangsa???”
( Tanya Dev setelah menjawab pertanyaan V3)

“ ehhmmm….
Mank ada perlu apa ya,, soalnya saya V3??? ”
( jawab V3 )

“ eehh…
Gini lo kak,, 3 minggu yang lewat saya menemukan buku ini di gudang sekolah dan sekarang saya ingin mengembalikannya sama kakak. Ini bener buku kakak kan??? ”
( Tanya Dev sambil melihatkan buku nya )

“ ohhh ya…. Bener banget,,
Uuhh.. inikan buku yang selama ini aku cari. Silakan dulu deh…..”
( jawab V3 sambil mengambil buku itu di tangan Dev )

“ oohh… ya kak… makasih ”
( respon Dev sambil duduk di sebelah V3 )

“ makasih banyak ya Dev, kamu udah ngembalikan buku ini. Ehh, apa kamu sudah baca bukunya??? ”
( Tanya V3 )

“ he..he belum kak… saya sich Cuma baru baca judulnya aja. Tapi saya yakin isinya pasti bagus. Judulnya aja da kren, apa lagi isinya..”
( jawab Dev sambil memuji buku yang di buat oleh V3 itu )

“ ahh kamu bisa aja,, makasih aja deh..”
( respon V3 )

Setelah mereka lama-lama berbincang. Dev pun berpamitan kepada V3 untuk pulang..

“ oy kak, da dulu ya kak. Soalnya saya ada janji juga. Eeehhhhhh jangan lupa kak sama saya. Jika da jadi penulis terkenal. Bagi-bagi buku gitu… he…….he ”
( kata Dev sambil beranjak dari bangkunya untuk pergi )

“ amin….
Siiiip deh…. He…he ”
( jawab V3 )

Dev pun pergi beranjak dari rumah V3 dan dengan motor nya ia pergi melaju ke tempat Luna.. … di atas motor dan di dalam hatinya Dev berkata :

“ gua gak perlu pelajari buku itu, karena dengan kekuatan Cinta yang tulus yang gua punya. Gua da bisa naklukin cewek yang gua suka. Tampa ia ketaui ketampanan dan kekayaannya gua… ha…ha terima kasih ya Allah no 15 % yes…yes….yes 100 % ”

APAAN SICH TUH 15 %,,,
Masa’ cinta di persen-persenin. Ada2 ja

Dengan laju motor yang kencang Dev pun melaju ketempat Luna.. dengan harapan semua akan indah…

SELAMAT TINGGAL 15 %

TAMAT